Bagi seorang peniaga online dan content creator yang pernah masuk ke kelas atau webinar tentang bisnes, mesti selalu dengar soalan dari sifu(ataupun ‘siput’)…

“Target market korang siapa?”

Dan ada yang tanya balik ke sifu…

“Sifu agak, target market saya siapa ye?”

Terus sifu menepuk dahi menggunakan ipad di tangannya.

Haha.

Pada awalnya, saya sendiri pun agak struggle nak tahu target market dan target audience saya. Ketika mula-mula membuat blog ini pun, target market saya masih samar-samar tapi saya teruskan juga menulis. Saya tahu tujuan saya membuat website ini dan saya juga sudah memastikan niche yang saya ingin fokuskan tapi saya tidak tahu dimana target market dan target audience saya berada. Selepas sebulan lebih, baru saya tahu di mana mereka berada iaitu di media sosial.

Tapi sebelum saya terangkan dengan lebih lanjut, pasti ramai diantara kita masih tidak faham perbezaan antara target market dan target audience. Kalau anda baru sahaja bermula berniaga online atau menjadi content creator, jangan risau. Mari saya jelaskan.

Contoh Target Market dan Target Audience

“Siapa target market kita?”

“Siapa target audience kita?”

Kalau kita masih tidak tahu perbezaan antara target market dan target audience, kita berada dalam bahaya!

Lagi bahaya kalau kita kata, “Saya target semua orang sebagai target market dan target audience saya”. Banyak masalah akan timbul kalau kawan-kawan kata macamtu.

Kalau kita target semua orang, kita sebenarnya tidak target ke sesiapa pun. Saya bagi contoh perbezaan target market dan target audience.

Bayangkanlah kita berada di sebuah mall yang dipenuhi pengunjung. Bagi pemilik mall tersebut, semua pengunjung adalah target market-nya.

Tapi macammana nak tahu siapa target market dan target audience?

Katakanlah kita ingin menonton wayang di mall tersebut. Cuba perhatikan di bahagian menjual popcorn. Agak-agak siapa yang akan membeli popcorn? Sudah semestinya orang yang ingin menonton wayang dan itulah target audience-nya.

Kesimpulannya, target market dan target audience pembeli popcorn adalah:

Target market: Semua orang yang berada di mall.

Target audience: Orang yang ingin menonton wayang.

Nampak kan perbezaannya?


Kita ambil contoh yang lain pula iaitu McDonalds Happy Meal. Walaupun target marketnya adalah kanak-kanak tetapi kanak-kanak tidak boleh membeli Happy Meal sendirian. Jadi, mereka tidak mempunyai kuasa untuk membeli .

Jadi, sudah semestinya penjaga atau ibubapa kanak-kanak tersebut yang akan membeli Happy Meal. Betul tak?

Kesimpulannya, target audience Happy Meal adalah ibubapa atau penjaga kanak-kanak yang ingin mendapatkan Happy Meal. Kalau McDonalds membuat promosi Happy Meal, mereka akan fokus kepada promosi yang sesuai ditonton oleh ibu bapa atau penjaga kanak-kanak tersebut.

Contohnya, iklan Happy Meal ini ditujukan kepada target audience mereka…


Cara Menentukan Target Market dan Target Audience

Target market adalah sekumpulan orang tertentu yang akan menggunakan produk atau servis yang kita berikan. Mereka biasanya akan menjadi pengguna produk kita.

Target audience adalah sekumpulan target market yang sama tetapi dalam kelompok yang lebih kecil dan spesifik. Kadang-kala, mereka tidak semestinya akan menjadi pengguna produk tapi merekalah yang akan membeli produk kita. Target audience juga selalu disasarkan dalam marketing atau iklan kita.

Bagaimana cara menentukannya?

Pertama, Kenal target market. Kenal dari segi usia, jantina, pendidikan dan pasti dari segi bahasa yang mereka gunakan. Ketika memberikan penawaran, membuat copywriting, atau menulis content, pakai bahasa yang biasa mereka gunakan.

Kedua, Cari dan tahu dimana mereka biasa berkumpul. Cuba cari di Instagram, Facebook, Tiktok atau media sosial yang lain. Selepas mengetahui platform mana mereka berada, selidik media sosial mereka kerana setiap media sosial memiliki personaliti market yang berbeza-beza.

Ketiga, Ciptakan content yang market anda perlukan. Jika ingin merekrut reseller, maka buat content tentang topik bisnes. Kalau menjual lipstik, buat tutorial makeup.

Jika content kita menarik dan diperlukan oleh market, maka automatik mereka akan follow kita. Itulah yang disebut dengan Market yang disasarkan(di’target”kan).

Nampak mudah tetapi hasilnya akan menjadi luar biasa kalau kita praktikkan. Insya Allah.

Atau download workbook ini untuk menentukan target audience dengan tepat….

Mamahami Makna Target Audience dan Target Market

Untuk memahami dengan lebih mendalam lagi tentang target audience dan target market, saya kongsikan kata-kata yang diambil daripada orang yang pakar dalam sales dan digital marketing ini.

“Pernah tak tengok iklan rokok? Produknya rokok, tapi video iklannya tentang travelling ke gunung, pantai, lembah, senaman extreme dan lain-lain.

Ramai yang kata banyak iklan rokok tidak ada kena mengena pun dengan produk rokok.
Bagi mereka yang membuat iklan… “Memang, kita buat content iklan sebab nak berhubung dengan audience dan target market. Bukannya dengan produk.”

Pengajaran buat kita yang selalu membuat promosi di FB ads atau cara promosi yang lain:
Pastikan content atau isi iklan tidak menunjukkan produk kita secara melulu. Tapi fokuskan kepada perkara yang disukai target produk.


Contohnya, target pembeli produk rokok adalah lelaki, maka isi iklannya adalah tentang motor, bola, offroad, naik gunung, dan lain-lain. Bukannya buat tutorial makeup.


Bayangkan jika FB melarang kita untuk menampilkan produk di dalam content iklan(hardsell). Insya Allah penjual akan menjadi semakin kreatif membuat iklan mereka.”

“Kalau ada yang kata produk saya mahal bererti dia bukan target market saya. Jadi, berlalulah pergi. Jangan sakitkan jari jemari anda.”

“Sikap atau behavior orang yang menjadi target market (atau yang lebih spesifik, target audience) kita akan mempengaruhi cara kita berjualan, membuat iklan dan menentukan produk.

Sebagai contoh:

  • Jika target audience kita adalah pekerja yang bertolak dari rumah pada pukul 7 pagi, balik pukul 5 petang, maka jangan pasang iklan FB pada pukul 8 pagi.
  • Jika kita tahu sebahagian besar pembeli roti kita suka membeli roti ketika pulang dari kerja, maka mungkin adunan roti perlu dibuat pada waktu pagi dan dipanggang waktu tengahari supaya pada waktu petang nanti roti masih segar.
  • Dominos Pizza fokus kepada pembelian online dan delivery, kerana melihat sikap pelanggannya.

Jadi, selidiklah pelanggan kita dan pelanggan pesaing. Catat dan buat kajian bila waktu peak season dan low season.

Ambil tahu alasan mereka membeli, apakah untuk dimakan secara berkumpulan di pejabat, dimakan terus, dimakan bersama keluarga di rumah, atau dihidangkan kepada pelawat yang datang ke rumah?

Disebabkan sikap pembeli kitalah yang membuatkan DNA bisnes kita pun berubah. Adakah kedai roti, kedai kuih-muih, ataupun kedai roti disediakan untuk golongan pekerja yang bermesyuarat di pejabat?

Dan rule of the game bisnes DNA masing-masing itu berbeza, walaupun sama-sama kedai roti.

“Ketika kita sudah ada produk, kita kena tahu siapa yang akan menjadi target market kita. Selepas itu barulah kita boleh menentukan di mana kita boleh mendapatkan target market tersebut . Adakah di pasar, di tepi jalan, di facebook, di instagram, dan sebagainya.”

“Menentukan target market perlu diawali dengan pelbagai pertanyaan seperti:

  • berapakah usia target market kita?
  • bagaimana kebiasaan mereka?
  • berapa income mereka setiap bulan?
  • ke mana mereka biasanya keluar/hang out?
  • dan lain-lain.

Setelah tahu kebiasaan market, ianya menjadi lebih mudah untuk kita mengetahui gaya bahasa dan menggali keperluan mereka.
Ataupun kita boleh membayangkan diri kita sendiri sebagai market dan dari situ kita akan tahu kebiasaan, kesukaan dan apa yang kita perlukan sebagai target market/target audience. Selepas itu, kita boleh mula menjual barang yang kita suka dan perlukan. Boleh bayang, kan?”

“Dalam artikel mengenai target market kelas menengah ke atas dan golongan millenial, mereka semua sudah jarang menonton tv sebab mereka tidak ada masa. Masa 12 jam mereka dihabiskan membuat perkara lain.
Kalau orang bekerja, mereka akan balik ke rumah dalam keadaan penat, tengok hp sekejap, dan kemudian tidur.
Otak mereka sibuk memikirkan bisnes, pekerjaan, dan lain-lain.

Yang selalu menonton tv itu adalah golongan emak-emak dan anak kecil. Buat ibubapa yang mempunyai anak kecil, kemungkinan besar tv-nya dikuasai oleh anaknya untuk menonton cerita kartun. Kalau emak-emak… mungkin ramai menonton drama TV atau drama Korea.”

“Coca-Cola di warung berharga RM2 sebotol.
Coca-Cola di restoran berharga RM5 segelas.
Coca-Cola di Hotel 5 Bintang berharga RM12 segelas.

Tapi tidak pernah ada orang yang menganggap orang yang membeli Coca-Cola di Hotel 5 Bintang adalah orang yang bodoh.

Kenapa?

Kerana mereka mampu membelinya dan itulah target market Hotel 5 Bintang.”

Berdasarkan contoh-contoh di atas, saya harap anda sudah faham macammana nak menentukan target market dan target audience. Dalam situasi tertentu, target market dan target audience kita adalah orang yang sama. Jadi, tidak salah kalau kita menentukan salah satu daripadanya.

Memang agak susah pada awalnya dan proses mencarinya memakan masa yang sangat lama dan perlu di update setiap tahun.

Selepas membaca post ini, ada baiknya kalau kita mengenali siapa target market kita dahulu sebelum kita menentukan produk yang akan dijual. Betul tak? Semoga bermanfaat dan jangan lupa untuk share ke kawan-kawan yang lain.