Tips Copywriting Untuk Emak-Emak Yang Berniaga

Tips Copywriting Untuk Emak-Emak Yang Berniaga

Pernah tak emak-emak yang membuat bisnes online mengalami masalah membuat copywriting? Rasanya itulah masalah yang paling besar, kan.

Secara singkatnya, copywriting itu adalah ayat untuk membuat sales atau menarik minat audience kita untuk membuat sesuatu yang kita inginkan.

Dengan adanya copywriting, dari awal tidak mahu ambil tahu mengenai produk yang diiklankan, tiba-tiba rasa teringin, tertarik dan akhirnya membeli produk tersebut selepas membaca copywriting-nya.

“Tapi saya seorang ibu yang banyak masa untuk fokus ke anak. Boleh ke saya nak belajar buat copywriting untuk membuat sales?”

Ada yang berada dalam situasi ini?

Jadi, kalau emak-emak ingin menulis copywriting, dapatkan inspirasi dahulu.

Tapi, dari mana nak mencari inspirasinya?

Mengenali audience

Kita boleh menulis copywriting dengan mendapat inspirasi daripada dua perkara ini.

Menulis untuk siapa?

Katakanlah, target market kita adalah sekumpulan ibu muda yang menawan dan meminati drama Korea.

Kalau kita menjual produk kosmetik atau fesyen, kita boleh mulakan copywriting dengan ayat seperti ini:

“Nak tahu tak cara macammana ibu-ibu muda boleh dapat kulit ‘glass skin’ seperti eonni¬≤ dalam drama Korea?”

Jadi disini, kita kena tahu siapa target market kita.

Kena tahu samaada lelaki atau perempuan, umurnya berapa, tempat tinggalnya di mana, apa hobinya, trend yang dia ikuti, bahasa hariannya, keinginannya, ketakutannya dan sebagainya. Selepas sudah mengetahui siapa target market kita, senanglah kita untuk mendalami karakter mereka dan dibawa ke penulisan copywriting nanti.

Dimana platform media sosialnya?

Kita kena mendalami platform mana yang target market kita berkumpul. Setiap media sosial mempunyai karakter pengguna yang berbeza. Kita perlu tahu kesesuaian copywriting mengikut tempatnya.

Jadi, sebelum menulis copywriting, pastikan platform mana yang buat kita berasa yakin dan selesa. Kalau boleh, fokuslah kepada satu platform sahaja dahulu.

Story telling

Pada dasarnya, orang akan lebih suka mendengar cerita. Biasanya yang pandai bercerita adalah golongan emak-emak. APa kata, gunakan kelebihan yang emak-emak ada ini untuk membuat story telling mengenai produk yang dijual.

Bayangkan kalau di Facebook, semua feed berisi gambar produk jualan dan iklan sahaja. Mesti kita rasa nak keluar Facebook secepat mungkin, kan?

Dengan menggunakan story telling, kalau kita membuat post tentang jualan produk, caption-nya dibaca seperti tidak menjual produk. Pembaca akan berasa seronok dengan apa yang kita tuliskan sebab ianya seakan-akan kita sedang bercerita.

Ataupun kita boleh menceritakan pengalaman orang lain atau dikenali juga sebagai testimoni.

Contohnya:

“Akhir-akhir ini beban memang terasa berat. Semua berjuang untuk bertahan. Termasuklah saya. Mula-mula buat ini semua hanya sebab nak membantu suami mencari pendapatan tambahan. Tapi, selepas join menjadi dropship di XXXXX, Alhamdulillah sekarang bukan hanya mendapat pendapatan tambahan. Malah saya dan suami boleh berniaga dari rumah sahaja. Anak-anak nampak gembira sebab orang tuanya selalu ada. Sambil kami berniaga, kami dapat melihat perkembangan anak-anak di depan mata.”

Orang yang membaca caption ini akan berasa yakin dan percaya sebab kita sudah menonjolkan kelebihan atau benefit produk tersebut.

Orang akan membeli manfaat, bukan membeli produk.

Sebenarnya, senang untuk kita menulis copywriting kalau kita sudah tahu manfaat produk yang kita jualkan. Ataupun disebut sebagai product knowledge.

Jadi, kalau kita adalah seorang reseller atau dropshipper, kita perlu menggunakan produk yang kita jual supaya mudah menulis copywriting. Apabila kita selalu menceritakan pengalaman sendiri atau manfaat produk, lama-lama orang akan tertarik juga.

Itulah idea copywriting yang boleh anda cuba.

Sekian sahaja untuk hari ini. Semoga bermanfaat.