Banyak Followers Tidak Menjamin Bisnes Laris?

Banyak Followers Tidak Menjamin Bisnes Laris?

Selalunya orang suka menilai seseorang itu dari berapa banyak followers-nya di media sosial. Kalau followers-nya banyak, ramai yang menganggap dia terkenal, kaya dan berpengaruh. Tapi kalau followers-nya sedikit, kita remehkan sampai dia nak follow pun direject.

Sebab itulah ada yang sanggup beli followers. Tapi tahu tak, dengan membeli followers akan merosakkan dan menghancurkan lagi akaun media sosial kita?

Contohnya, Instagram.

Nak tahu tak kenapa kita tidak payah membeli followers di Instagram? Kebanyakan orang mempunyai akaun Instagram untuk:

  1. Berhubung dengan kawan-kawan dan keluarga.

Kalau ini adalah tujuannya… tidak ada alasan untuk membeli followers jika kita berniat ingin menunjukkan yang kita ramai kawan. Sudah semestinya kita tidak kenal fake followers ini(dan mereka pun sama) dan mereka pasti tidak berminat dengan apa yang kita nak kongsikan.

  1. Berbisnes/Personal Branding.

Kalau ini adalah tujuannya… sudah semestinya gol kita berinstagram adalah untuk memasarkan dan mempromosikan bisnes atau brand. Fake followers bukanlah target audience kita dan mereka tidak hiraukan pun apa yang kita jual atau info yang kita sampaikan. Sudah pasti, kita tidak berniat nak menjual apa-apa pun kepada fake followers.

  1. Menjadi influencer.

Kalau ini adalah tujuannya… kita tidak boleh mempengaruhi fake followers tetapi mereka boleh membuatkan kita kelihatan fake pula.

Ada beberapa sebab kenapa kita DIHARAMKAN membeli fake followers:

  • Fake followers boleh merosakkan engagement IG kita.
  • Kita akan menerima banyak Bot Komen yang tidak sesuai dengan postingan yang kita kongsikan.
  • Instagram boleh mengesan jika kita membeli fake followers(akaun boleh di banned!).
  • Membeli followers menunjukkan kita telah melanggar terma dan syarat Instagram(kalau buat bisnes, berkat ke?).
  • Fake followers boleh menghancurkan kredibiliti kita sebagai seorang influencer.

Jadi, kenapa followers berjuta-juta tidak menjamin bisnes laris? Sebab algoritma Instagram tidak menetapkan jika jumlah followers tinggi, exposure mereka pun tinggi.

Pada tahun 2019, insider.com ada menulis artikel…

Dalam artikel tersebut, ramai yang bersetuju followers yang ramai tidak semestinya dapat melariskan jualan produk. Buktinya, orang yang mempunyai 2 juta followers pun tidak dapat mempengaruhi orang untuk membeli 36 helai T-shirt.

Sedangkan ada yang hanya 1,000 followers pun dapat membuatkan 500 orang menjadi peminat atau pelanggannya dengan hanya menarik real followers.

Followers yang banyak memang nampak hebat tapi jumlah followers yang tinggi tidak dapat menunjukkan bukti yang tepat samaada pemilik akaun tersebut popular atau penjualannya banyak.

Baru-baru ini, saya ada mengikuti kelas bisnes online dan salah seorang yang mengikuti kelas ini adalah influencer Instagram yang mempunyai 100,000 lebih followers. Dia pun sendiri mengaku susah untuk dia mendapatkan jualan yang tinggi dan sebab itulah dia mengikuti kelas bisnes tersebut.

Ini menunjukkan followers BUKANLAH customer atau fans kita.

Jadi, saya rasa yang jauh lebih penting bukan setakat jumlah followers tapi kita perlu ada tujuan yang jelas sebelum menjadi content creator atau peniaga online di media sosial.

Apa tujuan kita membuat content di media sosial?

Adakah untuk berbisnes, personal brand atau sekadar berhubung dengan kawan-kawan dan keluarga?

Mungkin kita senang nak dapat followers tapi pernah terfikir tak kemana arahnya akaun media sosial kita nanti?

Kesimpulannya followers yang tinggi, belum tentu dapat membuatkan kita menjadi orang yang berpengaruh. Walaupun followers kita sedikit, kita masih boleh mengubah followers kita menjadi pelanggan. Yang penting target audience, produk dan content kita adalah tepat.

Kalau nak mencari duit di media sosial, bukan dengan cara menambah followers hari-hari. Tapi apa yang kita lakukan dengan jumlah followers yang sedia ada sekarang.

Semoga post ini dapat memberikan kita semangat untuk membina media sosial yang berkualiti. Semoga bermanfaat. Jangan lupa share kepada kawan-kawan yang lain.